Uncategorized

Kelo Sembilang Pak Kasan – Warung Sederhana di Mengare

Akhir-akhir ini memang rutin sekali hujan turun di kota kita, ya. Makin sering hujan, makin sering saya ngelamun di kamar dan mikir, “Besok enaknya makan apa ya?” Tiba-tiba terbesit langsuh, “Aha! Gimana lek Kelo Sembilang Pak Kasan? Tapi….” Agak aras-arasen sebenernya mau otw ke tempatnya karena lumayan jauh, itu pun belum tentu kebagian.

 

 

Maklum dulu sudah 3 kali ke Warung Sembilang Pak Kasan, tapi selalu kehabisan dan berujung kezel gemez sendiri haduh kenapa tidak ada keberuntungan sedikitpun dalam hidup saya. Dengan kekuatan bulan, akhirnya membulatkan tekad untuk menuntaskan ngidam Kelo Sembilang. Kali ini saya mengajak teman saya, @gita888 yang juga sama-sama kepengen. Pokoknya kalau sama Gita dan urusan makanan, pasti kita cusss lebih cepat.

 

 

Jam 7.30 pagi kami berangkat dari Bunder, disela-sela lamanya perjalanan pastilah terselip sebuah rumpi dan rasan-rasan. Sampai akhirnya gak kerasa sudah sampai aja di sebuah rumah sederhana namun di penuhi parkir mobil mewah. Istimewa sekali tempat ini ya. Kebanyakan yang datang memang yang sedang menyempatkan jalan-jalan bersama keluarga, saking nyamannya, sampe metingkrang kabeh. Untung meja dudukannya kuat menopang badan saya. Pas pesan makanan mah saya dicuekin sama mbaknya, trus melaju ke dapur ketemu bapaknya. Pesen Sembilang dan Kepala.

 

 

 

Baru saja mangkoknya mendarat di meja, langsung ngudek kuahnya dan sruput. Asem dan pedesnya sueger ternyata, walau sebenernya lebih nikmat kalau kuahnya panas mungkal-mungkal.

 

 

Sesekali lombok yang tersedia, itu dipenyet di piring, biar tambah pedas. Kalau saya sendiri kurang suka bagian dagingnya, makanya pesan bagian Kepala yang bikin acara krikit-krikit makin bergairah.

 

 

 

Lengkap sudah nyobain Kelo Sembilang Pak Kasan. Total 3 porsi lauk, 2 nasi, dan 2 air mineral hanya Rp 65.000, murah kan?

 

Yang belum nyoba, monggo segera kesini bermodalkan google kayak saya. Jadi lokasinya ada di

Gampang toh?

 

Pas pulang mampir lagi ke Bukit Jamur, karena si Gita belum pernah kesini ah dasar villager.

 

 

Kebetulan langitnya indah banget. Trus karena sudah siang, jadi sepi. Ternyata panas pemirsa, uda kayak ikan asin nih siang-siang ke Bukit Jamur. Biaya masuk untuk mobil Rp 10.000. Bagus kan? Kayak di Mars.

 

 

 

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *