Food Review

Warung Pak Nawi – Rawon Balungan 24 Jam

Dulu sih banyak yang menyarankan untuk mencoba kuliner Rawon Balungan yang lokasinya di Belakang Pasar Baru Gresik, tapi uda pesimis karena katanya, katanya oh katanya buka malem mulai jam 23.00. Sebagai anak rumahan yang jam 9 malem aja uda nguap pengen kelon, tawaran makan Rawon Balungan selalu saya skip. Baru aja Minggu kemaren, saya diajakin Merry, teman sekelas saya waktu SMA, buat makan Rawon idaman itu. Dan kata Merry, Rawonnya buka 24 jam. Fiuh, sempat kesel sama yang ngasih info salah tentang jam buka yang cuma malam, kudu tak gasak ae ndase. Kzl

 

 

Sore-sore setelah nyangkruk beli jajanan Usus dan Ceker di Kampung Kelir. Padahal uda capek ngantri beli makan bersama mamak-mamak dan adik-adik yang perutnya dilanda kelaparan. Sudah njajan, namun belum makan nasi jadi belum kenyang loh pemirsa. Maklum perut made in Gresik. Jadi meluncurlah kami ke Warung Pak Nawi. Dari luar tampak sederhana. Akses masuk harus parkir melalui Pasar Krempyeng, untuk Sepeda Motor kena 3rb, untuk mobil kena 5rb.

 

 

Halah tempatnya biasa, ga bisa dipake selfie, gak bisa buat update instastory. Lha mbok pikir? Jangan remehkan dulu broh. Pas Rawon Balungan tersaji di meja, langsung terpesona! Tumpukan Tulang dan daging yang menggunung, sudah melirik genit untuk disantap. Kuahnya light, enteng, bukan yang terlalu banyak rempah sampe hitam warnanya. Tapi tetep saja kaldunya bikin njoget indera perasa.

 

 

Meskipun judulnya Balungan, tapi nikmatnya luar biasa. Ada daging, tulang muda, dan gajih buat diseruput. Sambalnya bebas ngambil karena disediakan di mangkok layaknya rombong-rombong bakso. Ada camba cilik juga buat yang suka krenyes-krenyesnya sayur. Kebetulan Nasi hangat yang disajikan juga jadi supporter utama, tipikal Nasi yang atos, jadi kalau kena kuah, tetep bikin nafsu makan membahana.

 

 

Kalau Merry pesen Nasi Krawu dengan lauk babat dan jeroan. Sambelnya enak pula. Diiringi dengan Es Teh, langsung Wareg tenan! Wes gak atek diet-dietan. Sayangnya si Merry ini uda kenyang karena njajan duluan, jadi sebagai teman yang baik, saya bantuin ngabisin. Weteng ta karet sih, Ken?

 

 

 

Sesekali nyunguk mbaknya yang lagi jualan, ternyata ada Krengsengan Daging dalam panci raksasa. Mungkin lain kali cobain Krengsengan, karena lagi ngidam banget sama Rawonnya. Oh iya, pas lihat poster di dinding, baru tahu kalau ada menu Kare Ayam.

 

 

Pas selesai makan, uda ancang-ancang ngeluarin duit 100rb-an, karena pikirku harganya perporsi bakalan 40rban. Eh ternyata, Rawon+Nasi+Air mineral cuma 23rb. Seneng gak tuh? Bikin gemes mau balik lagi rame-rame, soalnya gak bikin kere.

 

 

Untuk Nasi Krawunya kalau gak salah 15rban. Kata mbaknya, ini Warungnya buka 24jam. Enak banget beli Rawon di sini, dibungkus di rumah buat sarapan sekeluarga, ya nggak? Mau puasa juga abis gini, tinggal beli lauk malam-malam buat sahur. Mantep kayaknya.

 

Dan semenjak nyoba Rawon di sini, saya sudah 3 kali makan Rawon dalam Seminggu, demi Balungan dan sruputan kuah dikala sedang pilek. Obat dari segala obat adalah makanan yang nikmat dan obrolan hidup sak bajeg kerat. Betul penonton?

 

 

Nah buat yang belum coba, coba dulu agih. Siapa tau jodoh. Karena jujur aja saya suka banget makan Rawon di sini. Namun pas pulang jadi sedih, soalnya pemandangan depan Warung Pak Nawi tuh Pabrik-pabrik yang selalu ngeluarin asap siang dan malam, ngeri, silakan dilihat sendiri. Hehe.

Warung Pak Nawi
Jalan Gubernur Suryo, Belakang Pasar Baru Gresik. Masuk Lewat Parkiran Pasar Krempyeng
Buka 24 jam
Lokasi Google Maps

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *