Uncategorized

Kantor Imigrasi Gresik – Pengalaman Perpanjang Passport

Karena bulan September masa berlaku Passport habis, maka sekalian aja perpanjangan karena Kantor Imigrasi dekat rumah, dan siapa tahu ada diskon tiket online biar bisa langsung beli. Soalnya gak bisa beli tiket juga kalau masa berlaku passsport kurang dari 6 bulan.

 

 

Hari Rabu 13 Februari tumben-tumbenan aja bangun pagi. Berikut yang uda aku siapin buat perpanjangan kali ini: materai Rp 6.000, fotocopy KTP bolak balik dalam lembar a4, fotokopi passport lama yang halaman utama di kertas a4, fotokopi KK, sekalian bawa file aslinya buat jaga jaga. Jam 07.30 uda nyampe di Kantor Imigrasi uda rame aja.

 

Kemudian masuk aja di dekat pagar hitam pintu masuk, ada bapak-bapak yang jaga, tinggal bilang mau ganti passport biar nanti dikasih formulir dan id card yang wajib dikalungkan di leher. Btw sempat diminta fotocopy Akte Kelahiran juga, tapi saya tekankan kalau saya perpanjangan/pergantian, jadi gak perlu.

 

Jangan lupa isi dulu formulirnya yang dikasih tadi, siap sedia bulpen yak! Setelah diisi dikembalikan lagi ke bapak yang sama. Kemudian jalan ke pintu masuk, ada staf yang jaga antrian di meja. Nah staf yang ini ngasih nomor antrian ke kamu dan periksa lagi berkasmu trus disatukan di map biru.

 

Ruang Tunggu

 

Aku dapat antrian nomor B016, sedangkan yang berjalan masih B05. Nunggu aja sambil main PUBG, gak bakal kerasa kok karena antriannya lumayan cepet. Kuping harus sigap, kalau dipanggil langsung ke meja yang dituju. Waktu itu ditanyain mau kemana dan ngapain aja, ya aku jawabnya pengen ke Jepang buat liburan, padahal cuma pengen aja, kesana aja kagak, cuman fokus perpanjangan aja karena bulan Maret masih ada penerbangan ke luar negeri.

 

 

Ditanyain juga perihal kerja di mana, bagian apa, kerjanya ngapain aja. Trus disaranin buat bawa Surat Keterangan Bekerja pada saat ngambil passport. Hmmm yaudah bikin aja, diliat aja, dijalanin aja. Habis gitu foto sebentar jebret. Selesai. Kata Stafnya bisa diambil hari Rabu di Minggu depan, berarti seminggu dong? Padahal di dinding ada info kalau prosesnya 3 hari. Balik lagi, manut wae. Sebelumnya dikasih nota untuk bayar sebesar Rp 355.000. Aku sih bayarnya lewat ATM BCA di Indomaret Ambeng-ambeng, sekalian ngadem dan beli es. What a day!

 

Cara transfer melalui ATM BCA

 

Pengambilan Paspor

 

Rabu 20 Februari balik ke Imigrasi jam 07.40, kata bapak penjaganya kalau pengambilan Passport dimulai jam 10.00-16.00, sedangkan pengajuan paspor mulai 07.30-10.00.  Akhirnya dikasih nomor antrian aja, dan aku balik ke kantor. Jam 09.50 balik ke Imigrasi lagi. Ngasih bukti pembayaran dan nota di loket, 10 menit kemudian dipanggil nama, disuruh tanda tangan, dan taraaaa, akhirnya jadi juga. Btw jangan dikira buku nikah.

 

 

Dan Surat Keterangan Kerja yang aku bawa pun gak diminta. Hehe. Yang penting jadi euy. Lanjut kerja bagai horse biar bisa beli tiket! Kesimpulannya, nomor passport lama dan passport baru beda, jadi abis gini PR nya nelfon ke maskapai yang bersangkutan untuk update data passport terbaru. Buat yang mau bikin paspor di sini, mungkin beda yaa syaratnya, jadi kalian wajib ngulik info sendiri.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *